Minggu, 11 November 2012

Pak Tua Penjual Pisang

Bapak tua ini selalu kutemui ketika aku berangkat kerja. Tiap kali terkena lampu merah jam 7.30 di perempatan kertajaya. Aku bersepeda motor dari arah kampus ITS dan bapak tua itu (sebut ja dengan kakek), bersepeda mini kecil. Bapak tua ini sangat menarik perhatianku, karena tiap kali kita sama-sama terkena lampu merah, walaupun dari arah yang berbeda aku bisa memperhatikannya (karena di daerah ini lampu merahnya lumayan lama).

Bapak tua bertubuh kecil, dengan sepeda mini kecilnya, bersepeda dari jalan Arif Rahman Hakim, menuju kertajaya, bersepatu kets dan memakai topi coboy. Berbaju kotak-kotak, celana jeans, baju dimasukkan kedalam celana memakai ikat pinggang.

Yang menjadi daya tarik dari bapak tua itu, beliau berpenampilan begitu tiap pagi bukan dalam rangka jalan-jalan pagi. Dengan melihat barang bawaan yang selalu dibawa oleh pak tua itu sepertinya beliau memang tidak terlihat sedang ber-anjangsana.

Pak tua itu selalu membawa beberapa "Lirang" pisang, yang diletakkan di bagian belakang sepeda mininya. Kok aku bisa sampai segitunya memperhatikan kalau pak tua itu selalu bawa beberapa "Lirang" pisang?? Ya....karena pak tua itu ketika sedang lampu merah dengan beraninya berhenti ditengah-tengah jalan. Mentang-mentang beliau bersepeda onthel sendiri diantara deretan mobil, makanya berani banget nerobos sampe ditengah-tengah jalan. Jadi aku bisa benar-benar merhatiin pisang bawaan si bapak. Kalo gak pisang ambon ya pisang raja. Pisangnya cantik-cantik & seger-seger. 

Yang selalu jadi pertanyaanku dan selalu tidak terjawab yaitu :
1. Mengapa bapak itu membawa pisang sambil bersepeda ??
2. Kalo emang penjual, napa koq jualannya dikit banget ?? (biasanya sich cuma sekitar 6-7 "Lirang", diiket pake tali rafia di boncengan belakang sepeda mini nya)
3. Jualan pisang koq pagi-pagi? 
4. Lagian kenapa koq pisang? padahal di surabaya biasanya tukang buah tu kalo gak jualan semangka, ya melon ato bengkoang (yang seger-seger lah pokoknya)

Dan, pagi ini pertanyaanku terjawab.

Aku tidak melihat pak tua itu berhenti di tengah-tengah perempatan. Ketika tanpa sengaja aku melihat di perumahan mewah daerah Kertajaya, aku melihat pak tua itu sepertinya sedang melakukan transaksi pisang didepan salah satu rumah mewah. Sepertinya dia sedang bertransaksi dengan pembantu rumah tangga rumah mewah itu.

Akhirnya...
Pertanyaanku terjawab juga.

Pak tua itu ternyata 
BENER-BENER BAKUL PISANG.....
Mbois dia dandanannya, kaya coboy tak berkuda.


#HIKMAH = UDAH TUA TAPI MASIH SEMANGAT BANGET PAGI-PAGI KERJA, NAIK SEPEDA PULA, DIA UDAH KAKEK-KAKEK lho....#

Kapan-kapan aku fotokan pak tua itu lengkap dengan dagangannya.


Ilustrasi dari pak tua.
Kesamaan : Sama-sama naik sepeda, sama-sama tua, sama-sama pake topi, sama-sama tuanya, sama-sama berkemeja

Perbedaan : Sepedanya pak tua yg di kertajaya pake sepeda mini, bukan sepeda unta (lihat ilustrasi), Pisangnya di cantolin belakang sepeda gak dimasukin keranjang gitu, dan yang jelas namanya bukan PAK NAWAWI, karena aku gak tau nama pak tua yang di kertajaya.

24 komentar:

  1. luar biasa...

    meskipun udah tua, tapi semangatnya muda banget :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul say.... InsyaAllah begitu heikmahnya... kapan2lah kalo main ke surabaya tak anter liat pak tua penjual pisang.... sepedanya kecil, orangnya kecil, tapi semangatnya Luarrrrrrrrrrrrrrrrrrrr Biasa Besarrrrr..............

      Hapus
  2. wah anak ITS juga? aku anak teknik mesin lan, tapi belum lulus hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku dulu mantan anak Poltek kapal... kebetulan udah lulus 2009 dulu jadi masih ada embel2 e PPNS-ITS... (Skg kan udah bercerai, heheeehe....).... aku LJ nek ITATS, jurusan mesin, baru ja lulus kemaren september. Salam kenal ya Young Engineer.....semangat ya biar cepet lulus...

      Hapus
  3. Balasan
    1. Arigato khamsia gomawo.... matursuwun...... ^_^

      Hapus
  4. mungkin pisang hasil kebun sendiri???
    jadi tiap hari yang dipanen gak banyak...

    salut dengan orang seperti itu ya
    tua, tetapi teteap giat bekerja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahhh kalo itu aku gak tau mbak.... soale nek pisange gak ada tulisane "homemade", heheheee.....

      Yg jelas aku tiap pagi tersenyum dan makin semangat tiap liat pak tua dengan pisang2nya...

      ^_^

      Hapus
  5. Wah bapak hebat. Meski sudah tua tapi semangatnya tetap membara. Tapi kasihan juga kalau sudah tua masih mencari nafkah dengan berjualan, apalagi pakai sepeda. Saya kalau lihat hal seperti itu suka sedih, harusnya beliau-beliau itu menikmati masa tua di rumah bersama keluarga.

    Hhhmm.. Tapi siapa tau juga sih, mungkin bapak tua itu lebih merasa senang saat masih bisa bekerja meski harus seperti itu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sich mbak irma, kalo liat gitu kadang dalam hati nurani kasihan... tapi bapak'e lho kaya'e happy gitu pas ngayuh sepeda... sapa tau untuk mengisi kekosongan kegiatan dihari tua beliau jualan kaya gitu, skalian olah raga pake sepeda...

      #cari positifnya aja mbak ya#

      Hapus
  6. Udah Tua tapi masih semnagt. qt yg masih segar juga jgn mdah muenyerah :) mampir yuk ke Blog gw

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang tua aja semangat banget... yang muda harus lebih semangat donkk...

      Hapus
  7. subhanalloh...trs bersemangat meski di usia senja...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayu juga kudu semangat ya, kakek ja semangat tak pernah luntur lhoo.

      Hapus
  8. keren, semangat ga kenal usia.

    tapi ada yang bilang semakin pagi kita berdagang semakin banyak pula peluang laris.

    tulisan deskriptif, bisa ngegambarin kekek itu meskipun ga pernah ngobrol secara langsung.

    izin follow ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe... apalagi kalo dagangnya do kompleks rumah mewah, niscaya langsung larissss manis dan harganya juga tinggi....

      MOnggo....

      Hapus
  9. jadi pengen makan pisang..
    tadi ke pasar pisangnya dah abissss.. :-/

    semoga bapak penjual pisang itu selalu diberikan kesehatan ..amin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo dipikir-pikir para juragan Perumahan Elite tiap pagi makanannya pisang ya mbak,,, hehehe....

      Aminnm ayo kita doakan sama-sama...

      Hapus
  10. sudah banyak feature2 tentang tulisan seperti ini, sudah banyak hati yang tergetar, sudah banyak juga yang hanya menjadi sebatas angin lalu...

    *getarannya tidak menimbulkan resonansi ke lubuk hati untuk disimpan sebagai memori*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini bukan masalah getaran hati pak... hanya saja menjadi cermin, kalo yg sudah usia lanjut aja masih kerja keras, walopun cuma jualan pisan & naik sepeda onthel, trus napa yg kerjaannya udah enak naik motor gak pake capek, kerja diruang AC, gaji bulanan pasti, dapet lembur juga, masih aja ngeluh.

      Karena apa? karena terlalu ,melihat ke atas.
      sometimes perlu lah kadang-kadang tengok kebawah...

      biar jadi cambuk yang ampuh.

      Hapus
  11. jadi makin penasaran aja sama pak tua ini... hhmmm diwawancarai aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. pak tua tiap hari tak cariin gak ketemu, apa berubah ya jadwalnya.

      Hapus
  12. koboi berpistol pisang.....
    banyak hal2 kecil yang menurut orang lain biasa,jujur saya tertarik dengan orang2 seperti bapak itu.apalagi kalau bisa meliputnya, ada kepuasan tersendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. masalahnya tiap pagi tak cari2 gak ada, mau tak foto jadi susah banget... hehehe

      Hapus

Mari saling meninggalkan jejak agar memudahkan identifikasi untuk saya kunjungi balik.....
Tengkiyu....
Matur Suwunnnnnnnnnnn.........
Gumawooo........