Minggu, 02 Desember 2012

UMK Baru = Galau

Awal Desember (udah saya koreksi lho ya tulisannya), Alhamdulillah hari yang indah.
Hari senin, awal yang baik untuk bekerja. Harusnya sich penuh dengan semangat , karena sebentar lagi tahun 2012 akan habis (masih 1 bulan lagi kalee....).

Sejak beberapa hari yang lalu saya dirundung kegalauan, karena apa?? yang jelas bukan karena acara Giveaway saya yang menuai pro dan kontra #kaya artis masuk infotainment aja, ada yang suka dan ada yang gak suka, well tak apalah it's okey, toh kita LDR juga jauh banget, sinyal juga gak ada , fesbuk disana gak nyambung, bagi yang berpikir negatif tentang status LDR kita please dech buang jauh-jauh ya pikiran kotornya, So, kita tu bukan artis yang banyak duit gitu, dan bisa dibuang-buang untuk hal-hal yang ujung-ujungnya dosa. Kita hanya manusia biasa yang sedang berusaha menabung untuk bisa menghalalkan hubungan LDR kami ke jenjang yang lebih serius _DOAKAN YAAAAA_#.
 
Well , kegalauan saya sebenarnya dikarenakan hasil jedhog ketok palu Gubernur Jawa Timur mengenai keputusan final UMK surabaya

Masalahnya yaitu masalah UMK. Ini masalah masih hangat-hangatnya dibahas di surabaya. Kaya yang tertulis disini nich....

Sumber : klik disini dan disini

Dari UMK sebelumnya yang -kalo gak salah- itu sekitar Rp. 1.250.000, kenaikan upah minimum menjadi Rp.1.740.000 merupakan hal yang WAOW diwilayah surabaya.

Walaupun tergolong kota besar, sebenarnya kota surabaya masih tergolong murah dalam hal PEMBELANJAAN. Masih bisa ditemukan banyak barang murah disurabaya, mulai makanan murah (makanan jadi), bahan makanan murah , dan lain-lain yang murah ,  pokoknya yang berkaitan dengan SANDANG, PANGAN dan PAPAN.

Kenaikan upah yang LUMAYAN ini pasti nanti ada efek sampingnya, tapi yang jelas belum kelihatan sekarang, karena prakteknya kenaikan itu akan dilaksanakan tahun 2013 nanti (1 bulan lagi).

Yang pasti ada beberapa pihak yang berbahagia karena kenaikan upah ini, ada juga pihak yang bakalan pontang-panting. Kalo menurut orang Ekonomi, adanya kenaikan ini pasti nanti akan ber-efek akan adanya inflasi , inflasi tu apa?? saya orang teknik bukan orang ekonomi, taunya cuma palu sama obeng, kalo inflasi lihat disini nich.

WAW INFLASI?? Berarti di surabaya harga-harga banyak yang bakalan naik donk??? -kayanya sich gitu-. Bakalan kaget ni sama kebiasaan baru di surabaya, semua-semua yang murah bakalan naik harga. WAW...WAW...WAW... gak bisa EKONOMIS lagi donk kalo gitu. Sama aja donk kalo gitu hidup di Surabaya sama di Jakarta.

Selain harga kebutuhan yang bakalan naik , denger-denger bakalan ada juga PHK besar-besaran (yang semoga tidak terjadi), dan kesulitan untuk apply new job (bagi para fresh graduate pencari kerja). Wah bisa makin panas nich suhu udara surabaya.

Berhubung ini masih GOSIIIIPPPPP yang makin digosok makin sipppp.... jangan keburu percaya sama tulisan saya. Ini hanya kekhawatiran semata -yang semoga tidak terwujud-. Mari kita lihat saja apa yang nanti akan terjadi pada bulan Januari 2013.


Bismillah aja dech....
(Jadi was-was mau pindah kerja) 


32 komentar:

  1. katanya 2,2 juta mbak? Ku dengar dari teman yg di sby

    BalasHapus
  2. 2.2 itu disetujui walikota Sby nem, tapi gubernurnya gak setuja.... jadinya ya segitu tetep an....

    BalasHapus
  3. bukannya hasilnya teteub ya kalo naik..?
    upah naik barang naik..stagnan di situ2 aja jadinya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mbak ay.... Ujung2 nya ya penurunan nilai mata uang....

      Hapus
    2. Betul mbak ay.... Ujung2 nya ya penurunan nilai mata uang....

      Hapus
  4. yang ada adalah, para pengusaha akan rasional dan tercipta rasionalisasi. mengerikan untuk yang terkena dampak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dampak rasionalisasi yg ky gmana sich pak?

      Hapus
  5. UMR UMK,..bikin puyeng... :D

    BalasHapus
  6. alhamdulillah kalo naik, biar kata dikit :)

    lek dipikir2, aku yg mahasiswa ajah kadang buat kebutuhan sebulan bisa sampai 1jt. lah gimana yg sudah pada kerja, apalagi kalo sudah berkeluarga dan punya anak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanya kuliah yg bener kasihan ortu. Hehehe .... Semangat y kuliahnya.

      Hapus
    2. hihi


      *lsg pura-pura ngerjain skripsi :)

      Hapus
  7. buset dah..!

    saya juga mau naik UMK..!

    BalasHapus
  8. yah, doain aja umk naik, tapi nggak terjadi inflasi...hehe...



    BalasHapus
    Balasan
    1. Doa yg bagus roel.... Hahaha... Amin... Semoga.

      Hapus
    2. betul...itu yang penting... :D

      Hapus
    3. penting yg itu.. ^______________^

      Hapus
  9. yaaapppp inflasi memang lagi memulai aktifitasnya semoga saja bisa ditekan budhe
    terbukti harga daging sudah mulai merangkak naik budhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ati2 abis ini para penjual pasti makin pinter modifikasi dagangan, supaya bisa bertahan dalam inflasi.

      Hapus
  10. ko, awal november yang indah, desember kalee, bu'deee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waw....iya.. Efek galau nich... Tar dech tak edit. Ni pake hp g bs edit.

      Hapus
  11. Kalo UMK naik tapi bahan pokoknya juga ikut naik sepertinya sama aja bohong. apalagi akan ada bnyk pegawai yang di PHK, kasian :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo itu mah efeknya kita liat aja ntar. Tapi diprediksi kaya geto. Semoga ja gak kejadian.

      Hapus
  12. Alhamdulillah gue bukan karyawan,, Jadi ga mau tau dan ga mau tau menau tentang Umk,, :D

    Bertahan aja bang,, Setiap pekerjaan jika di tekuni pasti membuahkan hasil yang bak kok.. Bukan kebutuhan hidup yang di jadikan patokan untuk menjadi yang lebih baik, Tapi gaya hidup ..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Onny, aku cewek normal yg masih suka dipanggil mbak daripada bang. Oke? Masalah kenaikan umk, waw emang ya entrepreneur pasti bisa move on walo terjadi inflasi.

      Hapus
  13. sama 2...enak deh...buruh sejahtera.....pengusaha JG ga sengsara....ya ga mbak,....hehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aminnnn................ hahahaaaa


      #tapi kaya e gak kaya gitu dech#

      Hapus
  14. budhe walaupun umk segitu yaa buat surabaya tapi toh ndak semua perusahaan kasih gaji karyawannnya segitu, coba deh di cek satu2 buat pemerintah :D #nasib karyawan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. masa' sich niar?? wahhh kasihan yaa.... kalo emang kenaikannya gak merata gitu. sama2 kena imbasnya lhoh padahal.

      Hapus
  15. ceile opo ae to mbok de gembul2 hahaha

    BalasHapus

Mari saling meninggalkan jejak agar memudahkan identifikasi untuk saya kunjungi balik.....
Tengkiyu....
Matur Suwunnnnnnnnnnn.........
Gumawooo........