Minggu, 18 November 2012

Oleh-oleh Dari Rumah Baru Ibunda

Sore kemaren , seperti biasa waktunya ngapel kerumah ibunda. Biasa dech ngapel ke rumah baru Ibunda sama Bapanda. Maunya sich ngapel sekitar jam setengah empat-an gitu kaya biasanya, sekalian nunggu polisinya pulang, biar bisa sepeda motoran gak pake helm (Lagian males amat ya mau ke sana aja pake tertib segala pake helm).

Perlu tau kawan, ibunda saya udah gak serumah lagi sama saya, Bapanda, mbak & adek. Kita udah pisah rumah sejak 1 tahun yang lalu. Pengen rasanya ikut pindah kerumah bunda , tapi gak mungkin banget, karena emang belom waktunya.

Ini rumah baru ibunda..........................



Iya kawan, betul, kami sudah berpisah dengan ibunda. Dimensi kami sekarang sudah berbeda. Karena emang belom ada 1 tahun, kata Bapanda makam bunda belom boleh di kasih KIJING. Kijing itu bahasa jawanya dari makam yang pake bata itu lo. Kenapa gak boleh dikijing??? karena kalo belum 1 tahun lebih biasanya peti yang didalam tanah belum hancur, takutnya ntar kalo buru-buru dikijing ntar bisa2 malah semennya yang ambles. Apalagi akhir2 ni panas terus gak ada hujan, tanah nya keras terus.

Semoga aja hujan di tengah November ini bisa segera melapukkan peti bunda, biar bisa segera di kasi rumah yang bagus bunda. Doakan ya kawan.

Hemmmm.....

Sore itu hujan. Rumah baru ibunda saya memang bukan di tempat yang esklusif. Ibunda saya temennya banyak. Kanan kiri penuh semua. Kadang saya bayangin, ini masih 2012 aja pemakaman udah penuh banget, gimana ntar kalo saya udah meninggal, jangan-jangan tanah makam saya ja harus beli.

Sore itu masih sama seperti minggu-minggu sebelumnya. Rumah ibunda saya tetap bersih (Karena memang tiap minggu kami gak pernah alpha untuk menjenguk).Saya dan Bapanda satu2nya pengunjung kali ini. Saya lihat sekeliling. Banyak sekali rumput tumbuh subur di rumah-rumah tetangga bunda. Sedih saya liatnya. Padahal ini baru hujan pertama lho ditempat saya, tapi rumput seperti gak kenal waktu tetep aja tumbuh rapat dan tinggi-tinggi.

Sepi sekali disini. Apakah para sodara-sodara tetangga ibunda saya gak pernah ada yg maen dirumah sodaranya yang udah meninggal ini ya. Menyedihkan sekali.

Ini kawan-kawan oleh-oleh saya dari berkunjung ke rumah baru bunda sore ini 





YAAAA........... MAKAMNYA EMANG BENER-BENER RAME. RAME SAMA RUMPUT YANG BERGOYANG.

TEMEN-TEMEN YANG ORANG KESAYANGNYA EMANG UDAH PINDAH RUMAH, JANGAN LUPA DIJENGUK YA. MEREKA PERNAH ADA LOH DI KEHIDUPAN KALIAN.

R.I.P, My Beloved Mom.
We Love U, now & 4ever

42 komentar:

  1. turut berduka cita kak atas wafatnya ibudanya :') kasian banget itu ya makam yang nggak keurus :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya awi makasih....

      iya tu sekarang banyak makam2 yg gak diperhatikan sama keluarganya.

      Hapus
    2. sama-sama kak :')

      iya kasian banget makamnya sampe parah gitu rumput liarnya :|

      Hapus
  2. aku jadi kangen ke makam bapak

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayooo rinem.... ke malang aja rajin tiap weekend, ke makam bapak aja lupa,

      Tak jewerrrrr lhoo.............

      Hapus
    2. ha ha ha,,,,,,,,,,,,,,,,,ojo to

      Hapus
  3. Mrinding kak bacanya.. -_-
    Turut berduka ya kak..
    Makasih udah ngingetin dan artikel ini sangat-saangat bermanfaat ..
    Ga bisa banyak coment,, -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Onny,....onny ,...onny anak baik....

      sayangi ortu ya, selalu doakan mereka berdua..

      Hapus
  4. sedih bacanya, ada kolor ga buat nyeka?

    tapi prihatin juga prihatin juga liat kondisi tempat terakhir kayak gitu, mungkin itu tanda biar lo sering-sering nengokin ibu lo.

    moga aja ibu lo punya rumah yang ekslusif disana. Amin

    BalasHapus
    Balasan
    1. gakpapa rumah di dunia gak esklusif, yg penting rumah di akhirat jaminan esklusif...

      aminn...

      Nich ada kolor ijo , mau???????????

      Hapus
    2. mau kolor ijo ke mau pink ke yang namanya kolor udah jadi ritual bagi gua sebulum badan gue tiba-tiba besar.

      bener jua tuh, makanya sering-sering beli bahan bangunannya biar diakhirat bisa ngebangun rumah yang ekslusif

      Hapus
  5. انّا للہ و انّا الیہ راجعون

    Saya turut berduka cita atas wafatnya ibunda Budhe Alan. Semoga amal baik beliau di Terima di sisi اللــه سبحانه و تعالى

    Iya, kuburan itu harus di jenguk, didoakan & dibersihkan, kasihan kalau ditumbuhi rumput begitu tak terawat :'(

    @Salam Kenal Budhe Alan Bekti

    [ Unimportant Notebook ]

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ryn....

      kamu mau kah cabutin rumputnya??
      hahaha,,,,

      salam kenal jugag....

      Hapus
  6. ya ampun, saya harus banyak bersyukur terkait artikel ini budhe.
    mak jleb banget saya ngebacanya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahhh harus dibawa kerumah sakit ni, kena jleb gitu,,,,

      Hapus
  7. Oleh-olehnya apa budhe? yg tabah yah..

    BalasHapus
  8. turut berduka cita ,,,,smoga segala amal dan ibadah nya diterima oleh Tuhan yg Maha Kuasa aminnn,,,ibu adala hsosok yg paling ga terlupakan sosok yg ga pernah bisa tergantikan sekalipun untuk sebaik-baiknya manusia nabi muhammad SAW,walapun jaasadnya udah ga bareng lg tp doa,kasih sayang dan kenangannya tetep aja ada danselalu bersama anak2nya,,,,saya skrang lg jauh sm ibu kran mreantau,,,jadi kangen sm ibu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. selalu,..

      ibu itu our angels dhie,,,,

      wahh sabar ya lagi jauh dari angel nya.

      Hapus
  9. Turut berduka cita untuk ibunda ya...

    eniwei, knp namanya ganti lagi? aki jd bingung mo manggil apa, namamu siapa sebnernya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. aki??

      akika ya mbak ay,,,'''

      hahaha, kan saya udah bilang saya masih labil mbak,
      but, alan bekti tu nama sebenernya koq mbak.he he he...

      Hapus
  10. turut berduka ya mbak...
    saat ini kedua ortu saya masih lengkap. kami belom terpisah dalam dimensi waktu dan ruang yang berbeda. tapi meski begitu, postingan ini akan selalu saya ingat. thanks sudah berbagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Macama.....

      sayangi kedua ortu ya, kadang kita gak bakal ngerasa memiliki sesuatu kalo kita emang belom kehilangan.

      Hapus
  11. Semoga bundanya Budhe ditempatkan ditempat ekslusif diSisiNya :)
    Terimakasih sudah mengingatkan kepada yang hidup...

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih ya feat, doa darimu sungguh sangat berarti....

      Hapus
  12. tenang.. dalam waktu dekat.. kita semua bakal nyusul.. gag perlu takut gag perlu khawatir.. :) ibunda sudah terbebas.. kembali kepada-Nya.. itu yang diinginkan semua makhluk-Nya bukan, karena hal ini memang sudah janji primordial kita sebelum kita diberikan jasad..

    "alastu birobbiku? qooluu.. bala!"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kawan....

      Amin Ya Rabbal Alamin...

      Hapus
  13. Sedih gue bacanya, yang penting dibersih terus aja lah, biar rumput2nya gak tinggi :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kawan...

      saya malah terima kasih kalo kamu mau bantu bersihin rumputnya kawan. :)

      Hapus
  14. saya jadi teringat kembali ketika suatu malam saya berada di pelabuahn yang tutup akibat badai selama 3 hari dan hari pertama saya tiba saya mendapatkan telepon bahwa ayahanda calon mertua saya meninggal..

    *dan saya tidak dapat berbuat apa - apa ketika tiada kapal yang berlabuh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayahanda calon mertua??

      Berarti kakeknya tunangan kamu donk kawan?

      wahh, saya turut berduka cita ya.

      Hapus
  15. Ibu nya Dija juga sudah ke surga,
    Tapi Dija masih sering ke makam Ibu lho...
    tiap kesana, Dija bawain bunga
    biar makam ibu jadi cantik warna warni

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya dija... kalo rajin ke makam gitu rasanya selalu deket lho....

      Hapus
  16. emmm...banyak temanan ibu kan. berdoa mudahan ibu baik2 aja

    BalasHapus

Mari saling meninggalkan jejak agar memudahkan identifikasi untuk saya kunjungi balik.....
Tengkiyu....
Matur Suwunnnnnnnnnnn.........
Gumawooo........