Selasa, 20 November 2012

Tour De'Bonek's To Bromo 2012

Selamat Siang kawan-kawan (salam resmi >_<). Siang ini kali ini waktu ini saat ini detik ini , saya mau nyeritain kisah kami dalam perjalanan "TOUR DE'BONEK".

Tour nekat kali ini sebenernya, bener-bener diluar control dan rencana. Because what?? Karena emang gak ada sama sekali rencana mau jalan-jalan kemanapun waktu liburan tahun baru islam kemaren.

Berhubung kantor kita ni masih ada hubungan sodara-sodaraan gitu sama BUMN, ternyata untuk liburan taon baru kali ini kita dapet jatah agak panjang. Mulai hari kamis sampai minggu. Hayoh, gak enak darimana cobak kaya gitu. Tim Bonek kali ini terdiri dari : Saya (satu-satunya Bonek woman), Ega (anggota termuda de'bonek) , Fadly (anggota ter-Sok Cool dari de'bonek) dan Bang Eki (Anggota Tertua sekaligus ter-Mbanyol dari de'bonek). Selain kami berempat ada seorang lagi temen namanya Mas Dudik (Penampung kita berempat waktu transit di pasuruan).

  Ki-Ka -- > Mas Eki, Mas Dudik, Saya, Ega

Si Sok Cool Fadly (fotonya dari blakang biar kesannya agak misterius gitu)

Kita berlima adalah sang pejuang dalam kesendirian (karena masing-masing berangkat tour tanpa orang yang kami sebut dengan Pacar, tunangan & istri) dan kami dapat ide untuk tour ini bener-bener tanpa rencana mateng.


Obrolan iseng waktu itu kaya gini, (Lokasi : Engineering Room, Waktu : Rabo Sore)
M.E = Mas Eki
EG = Ega
SY = Saya

M.E = Eh, liburan kemana ni? Ke Bromo yuk. Ni udah calling fadly, dah calling Dudik.

EG = Ayokk.. ayok....

SY = #Mlongo#... HAH???!

M.E = Ntar brangkat abis magrib dari surabaya, trus kita ketemuan sama dudik di pasuruan, abis gitu  istirahat disana bentar, jam 2 kita brangkat ke Bromo. Ntar aku sama Fadly.

EG = Oke wess mas.... sip... Budalll... (Brangkat.red) wessssss.......

SY = #Masih Mlongo#. HAH ???? 

M.E = Oke sip.... yadah lan pinjemin Helm aku donk ke pak bekti (bos qt).

SY = Oh ya... ya... mas (brangkat deh saya ke ruangannya pak bekti minjemin Si mas eki helm)


Akhirnya, setelah jam kerja selesai, baliklah saya ke tempat kost (di anter si Ega, ditungguin pula). Mandi bentar ganti baju, ganti sepatu juga (Note : Kalo mau ke bromo jangan pake sandal Guys, kalo masih ngeyel pake sandal siap2 aja masuk angin kaki kalian pas paginya & siap2 kepanasan #Buangeeeeeeeeeeettt# pas siangnya).

Kita berdua janjian tuch sama Si Fadly sama si konyol mas Eki di Aloha (Aloha tu daerah perbatasan sidoarjo ma surabaya, kalo dari surabaya terus aja ke arah sidoarjo kalo belok kiri ke bandara juanda kalo terus tu pertigaan aloha, Jangan bayangin ALOHA tu kaya yang di hawai-hawai gitu).

Tau gak kauwand-kauwand (kesannya biar imut gitu bicaranya sampe lidahnya mlungker).... surabaya tu ya kalo pas mau weekend yang panjaaaaaang gitu tu ya senengannya orang-orangnya pada suka mudik bareng-bareng, gak tau gimana janjiannya, tiba-tiba ja tu jalanan dah rameeeeeee banget kaya ada karnaval , maju semeter aja butuh 15 menit.

Gara-gara ini juga tuch, kita jalan dari ITS (semoga pada tau apa tu ITS), biasanya ITS-ALOHA cuma 30 menit, akhirnya dengan kecepatan keong bisa dicapai dalam waktu 1.5 jam.

Setelah menunggu beberapa saat kedatangan duo Fadly-Eki, kami pun lagsung capcuz meninggalkan kota Surabaya tercinta.

Oke, Back to judul.

Kenapa judul postingan kali ini TOUR De'BONEK To Bromo 2012 ?

Ada alasan tersendiri saya menyebutnya demikian karena :
1. Melakukan tour pada tanggal tua (tanggal tua tu ngefek banget lho sama peg-awai macam kita ni), apalagi gak pamit ayank tercinta (ini khusus saya, karena kalo pamit saya pasti dimarahin, apalagi kalo berangkatnya sama Bolo Kurowo, Tapi akhirnya saya tetep aja pamitan dan langsung kena semprotan beracun), merupakan hal yang sangat nekat, kalo orang Surabaya nyebutnya BONEK (Bondo Nekat).

2. Melakukan Tour dadakan tanpa persiapan yang jelas (Tapi seringan ini berhasil lhoh, malah kalo kebanyakan rencana banyak gak berhasilnya).

3. Melakukan Tour pada malam Suro (kalo yang ini hanya kepercayaan mistis semata, dan sebenarnya gak terlalu ngefek), kalo kata orang jawa malam suro tu waktunya tirakat, tapi kita malah jalan-jalan (dan gara-gara hal ini saya banyak mendapatkan pesan "ATI-ATI LHO MALEM SURO")

Tapi jangan salah kauwand-kauwand, kenekatan kita kali ini bukan tanpa solusi (ha.. ha.. ha... Sok Politisi Banget). Yang jelas kita estimasi, kira-kira dengan uang Rp.50.000 itu cukup gak ya. Dan ternyata.... O...Owww.....Cukup kauwand-kauwand (dengan kondisi agak menderita).

Estimasi tersebut sebagai berikut (Sangat disarankan untuk MAHASISWA YANG LAGI BOKEK TAPI PENGEN TOURING) :

1. Harus Siap uang bensin minimal , paling enggak cukup buat beli bensin Pulang Pergi (kalo mau touring ke bromo, estimasi biaya bensin dari Surabaya-Bromo Pulang Pergi sekitar Rp.30.000), dengan catatan motornya adalah HONDA (kali ini sebut merk).

2. Harus siap uang makan minimal , paling enggak buat makan malam & makan besok paginya waktu mau pulang (catatan : jangan makan di area Gunung Bromo, karena harganya bisa 2x lipat, kalo pengen makan mending makan malamnya di pasuruan, dan makan pagi besoknya di probolinggo). Sekali makan kita kemarin abis Rp.7500 (Air minum bawa dari tempat Mas Dudik). Sisa Rp.5000 buat jaga-jaga kalo ban bocor.

3. Harus siap Link Buat Tebengan Tidur. Tempat paling pas itu istirahat malemnya sebelom naik ke bromo yaitu di Pasuruan ato di Probolinggo. Karena kalo berangkat dari surabaya jam 7-an, kita bisa nyampe pasuruan sekitar jam 10-an , dan dari pasuruan tu sekitar 3 jam nyampe puncak bromo. Jadi jelas gak mungkin kan kalo jam 1 pagi buta kita di puncak bromo. NGAPAIN BRAI???? CARI KUNTI??? So, jeda waktu dari jam 10-jam 1 pagi, sebaiknya kita buat istirahat. Jadi, pastikan punya temen ato kenalan yang bisa di buat nebeng tidur (tidur aja, gak pake minta makan lho ya) di daerah Pasuruan ato probolinggo tu tadi. Lumayan hemat daripada kita nyewa penginapan. Untuk kali ini dewa penyelamat kita adalah Mas Dudik. 

4. Pastikan kondisi motor bener-bener FIT (tapi jangan pake Supra Fit kesananya, bisa - bisa melorot kalo pas di tanjakan baliknya). Kalo sampe motor yang dibawa kesana setengah-setengah, jangan harap bisa pulang dengan selamat sob, soalnya kalo kondisi ngirit pol uang saku Rp.50.000, gak mungkin disana bisa nyewa  MOBIL JEPP, yang jadi korban pasti motor kita buat lari-larian di pasir.

dan terakhir dan yang paling penting,

 

5. HARUS SIAP JAKET, SARUNG TANGAN, KACAMATA, MASKER HIDUNG (bukan masker wajah lho, emang mau perawatan), DAN REMASON. Ini penting banget. Jangan bayangin kondisi udara yang hangat dan menyenangkan disana. Disana tu DINGIIIINNNNNN banget. Kalo sampe nekat gak pake salah satu atribut diatas, siap-siap aja Pilek dan Gak bakalan bisa menikmati Touring. PENTING TU???!! CATET.


Nhah Lhoo.... itu tadi udah saya tulisin tips-tips Tour Nekat, sekarang waktunya NARSIS TIME......................

INI NI PAS BARU NYAMPE DI PELATARAN BROMO, KITA LAPEEERRR (Pake Banget)
BELI BAKSO YANG HARGANYA Rp.7000,00 DAN RASANYA gak enak!!!??
SATU KATA : "NYESEL"


FOTO JEYEK, BLURRRRRRRRRRRR

DE'BONEK-"BROMO "



SI MAS DUDIK LAGI MENYATAKAN PERASAANNYA KE FADLY,
DISAKSIKAN OLEH GUNUNG BATOK



SI EGA LAGI NGETRIL-TRIL'in REVOnya
(Adegan berbahaya, 17 tahun kebawah tidak boleh meniru)


GUNUNG BATOK DAN LAUTAN PASIR DIPAGI HARI


GAYA BEBEK TERBANG


 GAYA BEBEK GAGAL TERBANG


BUKIT TELETUBIES (katanya)


PURA TAMPAK DARI ATAS


FADLY MINTA diFOTOin SAMA TWIN'nya


 MAS EKI LAGI FOTO GAYA AVATAR


FOTO FAVORIT "SAYA"


TURUN GUNUNG
"GO HOME"




Bagi yang sudah pernah ke Bromo (dengan catatan kondisi Cap Irit) , 
bisa di share juga pengalaman dan Tips-tips boneknya, yang aman dan selamat ya.

40 komentar:

  1. asik ya bisa santai sama keluarga. Memang keluarga sejahtra.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan keluarga itu sebenarnya, waduh... itu mah di akrab2kan saja... heheheh

      Hapus
  2. beh naik gunung rek, yo mes to ti ti harganya mahal lha naik ke atas situ kan penjual bakso musti bondo barang to yo

    BalasHapus
    Balasan
    1. ha ha ha, kamu komite tukang bakso ya.

      Iyooo behhh naik gunung beh....
      pengennn kann??

      ha ha ha

      Hapus
    2. ha ha .... ngeles.... huwessss....

      Hapus
  3. gak pingin naik lagi???
    ke ranu kumbolo????

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayoo wesss mbak, kapan wes.... segera direncanakan....^_^

      Hapus
  4. Baca postingan ini jd ingat mimpi ke bromo yg ttunda.

    Paliing jauh ke ngadas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan di tunda lagi bro..... nyesel ntarr... hehehe

      Hapus
  5. andai aku juga diajak naik ke gunung bromo. pasti mau bangetzz dechk *alay

    foto2nya jadi bikin pengen kesana

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo wes, tu mbak elsa malah ajakin ke ranu kumbolo.

      Hapus
    2. wow... sibukkk bangettt ya

      Hapus
    3. enggak kok, cuman emang musti jaga toko

      Hapus
  6. Emang sih pas perjalanan k bromo PP habis duit 50.000, tp pas pulangnya si revo ku ban blakangnya pecah (ganti ban dalam 35.000) selain itu aku ganti rantai 1 set 135.000, servis motor 30.000, ganti spark plug 12.000, ganti oil 45.000, dan anda smua bisa hitung sendiri habisnya brapa???
    Tp akhirnya aku PUAS bisa k Bromo seharian...^.*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ha ha ha....

      CURHAT ya ga....????????

      wkwkkwkwkwkk.............

      Hapus
  7. wee, bromo cantik sekali ... seperti yang empunya blog.
    tulisannya panjang banget ... tips2nya bermanfaat dan saya terkesan dengan remason.

    numpang promosi : tour ke bromo setahun yang lalu :
    http://misbach138.wordpress.com/2011/12/30/menjelajah-gunung-suci-masyarakat-tengger/

    BalasHapus
    Balasan
    1. ha ha ha.... biar remason tapi penting lhoo waktu disana...

      oke, capcus, langsung kesono saya..

      cuzzzzzzzzz...

      Hapus
  8. dingin-dingin, ngebakso sambang, mantaps sekali.....
    Bromo memang selalu menarik untuk dikunjungi, Indah Bener.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul sekali.....

      rasanya pengen lagi...lagi lagi... untuk kesana...

      hehehe

      Hapus
  9. wah.. asik banget, apalagi ditambah santapan baksonya. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. he he he... koq fokusnya malah ke bakso ya?hehehe

      Hapus
  10. Salam kenal :)
    Saya pikir tadinya Mbak Lan itu cowok #eh jebul :))

    Haha bonek sih ya, begitu seru ceritanya :D
    Kapan ya ke sana, Bromo nganti ngimpi2. Yang pertama sih Ranukumbolo baru Bromo *impian*

    Salam hangat dari kaki Merapi,
    Phie

    BalasHapus
    Balasan
    1. He he he.... ayo ijolan... aku bener2 puengen lho ke merapi.... sekalian mampir ke jogja.... (deket pa jauh ya)....

      segera aja wes ke bromo, baguuuss bgt lho.


      Salam hangat juga phie....
      makasih dah mampir

      Hapus
  11. Wah...seru2
    Udah lama pengen ke Bromo tapi belum kesampaian
    Salam kenal ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. he he he....

      saya dulu juga suka menunda2 , dan akhirnya dengan penuh kenekatan kesana, dan hasilnya PUASSSSS banget... hehehee

      Hapus
  12. Suasana alam segar dan cuaca yang mendukung merupakan penunjang dalam melakukan perjalanan menuju Gunung Bromo. Keren dan banyak cerita.

    Sukses selalu
    Salam Wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul sekali.....

      wahh, kebetulan saja saya dapet pas suasananya cerah. untung gak ujan, kalo ujan, wahhhh..... gak jadi cerita disini lah saya..

      hehehe

      salam.

      Hapus
  13. kereeeeennnn....
    kapan saya bisa ke sana ya ?? :D

    BalasHapus
  14. Hihihi setuju abis kalo kebanyakan rencana malah sering gak jadi jalannya...
    Mau jugaaa dong ke Bromo...
    Tapi emoh naik tangganya... huehehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo gak mau naik tangga ya naik lift.....

      Hapus
    2. Ya nanti kalo udah dipasang tak balik Bromo maneh hehehe...

      Hapus
    3. sementara gawe pintu kemana saja ae sing mak cling gitu,.. hahaah

      Hapus
    4. saya juga pengen banget kesana... moga bisa kesana... aminnn..

      Hapus

Mari saling meninggalkan jejak agar memudahkan identifikasi untuk saya kunjungi balik.....
Tengkiyu....
Matur Suwunnnnnnnnnnn.........
Gumawooo........